PEMELIHARAAN INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH DI RUMAH SAKIT


Pemeliharaan Instalasi Pengolahan Air Limbah di Rumah Sakit.
A. Saluran.
Pemeliharaan dari saluran di atas secara periodic tiap bulan dapat berupa :
1. Penggelontoran air
2. Penyemprotan air dengan tekanan tinggi
3. Pengambilan endapan.

B. Lubang Pemeriksa ( Bak Control/Man Hole).
Pemeliharaan lubang pemeriksa, sama dengan pemeliharaan saluran tersebut di atas hanya frekuensinya lebih sering (2 minggu sekali).

C. Pemeliharan Kloset.
Dipergunakan hanya untuk membuang kotoran manusia. Penggelontoran agar menggunakan air yang lebih banyak. Pembersihan dilakukan setiap hari.

D. Tangki Septik.
Pemeliharaan tangki septic pada prinsipnya hanya menguras endapan. Hal ini dilakukan dengan seksama minimal 1 (satu) tahun maksimal 4 (empat) tahun. Bila limbah cair banyak mengandung lemak/minyak maka tangki septic dilengkapi dengan alat penangkap lemak.

E. Bak Pengumpul/Pengangkat.
Pemeliharaan biasa dilakukan pada unit ini bila terjasi pengendapan di dalam bak pengumpul dan pompa dilakukan tiap 6 (enam) bulan. Pengangkat baru dihidupkan disertai dengan penyemprotan air terhadap semua permukaan yang kotor.

F. Instalasi Pengolahan Biologis Dengan Anaerobic Filter.
Pemeliharaan anaerobic filter adalah membersihkan sampah, tanaman,lumut yang terdapat pada anaerobic filter. Pembersihan dilakukan tiap minggu.

G. Bak Penampung Lumpur.
Pemeliharaan bak penampung lumpur adalah membersihkan kotoran, lumut yang menempel pada dinding. Pembersihan dilakukan setiap 3 (tiga) bulan.

H. Bak Pengering Lumpur. Pemeliharaan :
1. Pembersihan sampah, lumut dan tumbuhan lain.
2. Penambahan pasir secara berkala sesuai ketebalan yang diperlukan.
3. Pembersihan dilakukan setiap 3 (tiga) bulan.

I. Bak Kaporisasi. Pemeliharaan :
1. Pembersihan secara periodic endapan sisa kaporit.
2. Saluran pembubuh dibersihkan, sehingga aliran kaporit menjadi lancer.

J. Pemeliharaan Instalasi Pengolahan Biologis Dengan Sistem Aerobic. Pemeliharaan IPAL sistem aerobic dilakukan setiap 2 (dua) hari sekali meliputi hal – hal sebagai berikut :

  1. Memeriksa blower termasuk keadaan oli setiap blower dan mengganti/manambahnya bilamana dianggap perlu.
  2. Mengatur penggantian pemakaian blower dari unit yang satu ke unit yang lainnya kecuali apabila diatur secara otomatis.
  3. Membersihkan intake filter
  4. Memeriksa keadaan ven-belt dan tegangannya
  5. Memeriksa system operasi dari motor blower termasuk diffuser.
  6. Memeriksa switchboard.
  7. Memeriksa comminutor termasuk keadaan oli comminutor dan mengganti/menambahnya bilamana dianggap perlu.
  8. Memeriksa komponen – komponen pemotong comminutor
  9. Membersihkan bagian – bagian lain yang dianggap perlu.
  10. Memeriksa system pengemalian lumpur termasuk pembersihannya
  11. Membersihkan serta membuang lumut atau kotoran lain yang ada pada unit Sewage Treatment Plant termasuk juga didalam ruang pompa
  12. Memeriksa dan membersihkanpompa – pompa sewage.
  13. Memeriksa dan membetulkan aliran cairan kaporit sesuai dengan dosis yang telah ditentukan.

K. Prosedur Dan Tahap Pemeliharaan.

  1. Bak pengumpul Awal (influent chamber).
    Bersihkan benda – benda padat dan yang tertimbun dan berkumpul secara berkala sebelum mencapai unit commuinutor.
  2. Comminutor.
    Pisau – pisau pemotong yang tumpul, gantilah dengan pisau – pisau baru. Periksa bak comminutor jika sekiranya terdapat , berikan lubrikasi secukupnya dan semprot dengan air agar bersih.
  3. Unit penyebar Udara (Difuser).
    Apabila diffuser tersumbat, aturlah katup – katup sehingga udara yang lewat unit tersebut lebih besar, dan juga dengan menutup katup deretan diffuser lainnya. Bila pelampung tersumbat, bersihkanlah.
    Pengendapan pada pipa transfer, masukkan selang air kedalam pelampung dan semprotkan air sekuat-kuatnya.
  4. Bak Pengendap.
    Apabila terjadi lumpur yang mengapung tambahkanlah debit resirkulasi, kalau tidak ada kemajuan, bersihkanlah dinding dinding miring bak pengendap
    Apabila masih belum terlihat perkembangan, kurangilah proses aerasi agar supaya proses nitrifikasi tidak berlebihan.