PANDUAN TRIASE PASIEN

DAFTAR ISI

Halaman Judul i
Daftar Isi ii
Lembar Pengesahan iii
BAB I. DEFINISI 1
BAB II. RUANG LINGKUP 2
BAB III. TATA LAKSANA 6
BAB IV. DOKUMENTASI 8

 




 

BAB I DEFINSI

 

Triage adalah sistem seleksi pasien yang datang berobat ke Instalasi Gawat Darurat dalam keadaan sehari-hari dan/atau dalam keadaan bencana. Dalam hal ini dalam triage juga meliputi cara mendiagnosis serta memilah penderita berdasarkan kebutuhan terapi dan sumber daya yang tersedia.

Kegiatan triage sangat diperlukan dalam pelayanan gawat darurat karena Instalasi Gawat Darurat sebagai pusat pelayanan kesehatan yang melayani selama 24 jam penuh seharusnya berfungsi untuk melayani kesehatan pada pasien yang bersifat gawat dan darurat serta membutuhkan pertolongan segera untuk menghindari perkembangan penyakit yang lebih parah dan dapat mengancam jiwa pasien. Namun dalam misi sosialnya, Instalasi Gawat Darurat tidak diperkenankan untuk menolak pasien yang datang dan membutuhkan pertolongan kesehatan, meskipun pada kenyataannya bukan termasuk dalam kriteria gawat dan/atau darurat.

Untuk itu diperlukan tata laksana triase yang lebih baik sehingga pelayanan kesehatan untuk kasus-kasus gawat dan darurat tidak terganggu oleh pelayanan kasus-kasus yang tidak gawat dan/atau darurat.




BAB II RUANG LINGKUP

 

Petugas triage harus dapat menyeleksi pasien sesuai dengan kondisi kegawatdaruratannya sebagai prioritas pertama pelayanan kepada pasien sesuai dengan ketentuan yang ada untuk pelayanan pasien gawat darurat yang berlaku dan tidak berdasarkan urutan kedatangan pasien.

Pasien yang datang ke Instalasi Gawat Darurat diseleksi berdasarkan kondisi kegawatdaruratannya dengan menggunakan Australian Triage Scale (ATS) sebagai berikut :

  1. ATS 1 adalah kondisi yang mengancam jiwa (atau resiko besar mengalami kemunduran) dan perlu intervensi yang cepat dan agresif.
  2. ATS 2 adalah :
    • pasien dengan kondisi yang cukup serius atau mengalami kemerosotan secara cepat yang apabila tidak ditangani dalam 10 menit dapat mengancam jiwa atau mengakibatkan kegagalan organ.
    • pasien yang dengan pemberian obat yang dimana hasil ahkirnya sangat tergantung dari seberapa cepat obat itu diterima oleh pasien ( misalnya : trombolisis, antiracun)
  3. ATS 3 adalah pasien yang datang dengan kondisi yang mungkin akan bekembang menjadi mengancam nyama atau menimbulkan kecacatan bila tidak ditangani dalam waktu 30 menit
  4. ATS 4 adalah pasien dengan kondisi yang dapat mengalami kemerosotan atau akan menghasilkan outcome yang berbeda bila dalam 1 jam pasien belum ditangani. Gejala berkepanjangan.
  5. ATS 5 adalah kondisi pasien yang sudah kronis dengangejala yang minor, dimana hasil ahkirnya tidak akan berbeda bila penanganan ditunda sampe 2 jam setelah kedatangan.

 

Adapun berikut ini adalah berbagai kondisi yang dapat dikategorikan termasuk sebagai kasus emergency, antara lain :

  1. ATS 1 :
    • Henti Jantung
    • Henti Napas
    • Resiko sumbatan jalan napas
    • Frekuensi pernapasan (RR) < 10x/menit
    • Distress / Kesukaran pernapasan yang sangat berat (extreme)
    • Tekanan darah < 80 (dewasa) atau syok pada anak/bayi
    • Tidak respon atau hanya respon nyeri (GCS < 9)
    • Kejang terus menerus atau berkepanjangan
    • Overdosis IV dan tidak responsif atau hipoventilasi
    • Gangguan perilaku berat dengan ancaman segera terhadap kekerasan yang berbahaya
  2. ATS 2 :
    • Resiko Jalan Napas – Stridor berat atau produksi air liur berlebih yang membahayakan
    • Distress / kesukaran pernapasan berat
    • Gangguan Sirkulasi :
      • Kulit berkeringat atau berubah warna karena perfusi yang buruk Detak jantung < 50 atau > 150 (dewasa)
      • Hipotensi dengan gangguan hemodinamik Kehilangan darah hebat
      • Nyeri dada kardiak
    • Nyeri sangat hebat – apapun penyebabnya
    • Kadar Gula Darah < 2 mmol/l
    • Mengantuk, penurunan respon (GCS < 13)
    • Hemiparesis / disfasia akut
    • Demam dengan tanda-tanda letargi (semua umur)
    • Terkena zat asam atau basa pada mata – membutuhkan irigasi
    • Multitrauma mayor (membutuhkan respon cepat dari tim terorganisasi)
    • Trauma lokal berat – Fraktur mayor, amputasi
    • Riwayat penyakit resiko tinggi
    • Konsumsi obat penenang atau zat toksik lainnya secara signifikan
    • Envenomation (tergigit hewan beracun) yang signifikan / berbahaya
    • Nyeri hebat yang memberi kesan adanya Pre eklampsia, AAA (Abdominal Aortic Aneurysm) / Aneurisma Aorta Abdominalis, atau Kehamilan ektopik
    • Perilaku / Psikiatrik: Kasar atau agresif
    • Ancaman langsung terhadap diri sendiri atau orang lain Membutuhkan pengekangan
    • Agitasi atau agresi berat
  3.  ATS 3 :
    • Hipertensi berat
    • Kehilangan cukup banyak darah – apapun penyebabnya
    • Sesak napas sedang
    • Saturasi O2 90 – 95
    • Kadar Gula Darah > 16 mmol/l
    • Riwayat kejang (saat ini sadar)
    • Semua demam pada pasien imunosupresi misalnya pasien onkologi, Rx steroid
    • Muntah terus menerus
    • Dehidrasi
    • Cedera kepala dengan kehilangan kesadaran yang singkat – saat ini sadar
    • Nyeri sedang sampai berat – apapun penyebabnya, yang membutuhkan analgesik
    • Nyeri dada non-kardiak dengan tingkat keparahan sedang
    • Nyeri perut tanpa ciri-ciri resiko tinggi – tingkat keparahan sedang atau pasien usia > 65 tahun
    • Trauma ekstremitas sedang – deformitas, laserasi yang parah,
    • Ekstremitas – Perubahan sensasi, tidak ada pulsasi
    • Trauma – Riwayat penyakit resiko tinggi tanpa resiko tinggi lainnya
    • Neonatus stabil
    • Anak beresiko
    • Perilaku / Psikiatrik:
      • Sangat tertekan, resiko menyakiti diri sendiri Psikotik akut atau gangguan pikiran
      • Krisis situasional, sengaja menyakiti diri sendiri Agitasi / menarik diri / berpotensi agresif
  4. ATS 4 :
    • Perdarahan ringan
    • Aspirasi benda asing, tanpa distress pernapasan
    • Cedera dada tanpa nyeri pada tulang iga atau distress pernapasan
    • Kesulitan menelan, tanpa distress pernapasan
    • Cedera kepala ringan, tidak kehilangan kesadaran
    • Nyeri sedang, dengan beberapa faktor resiko
    • Muntah atau diare tanpa dehidrasi
    • Inflamasi atau benda asing pada mata – penglihatan normal
    • Trauma ekstremitas minor – pergelangan kaki terkilir, kemungkinan patah tulang, laserasi tidak terkomplikasi yang membutuhkan investigasi atau intervensi – tanda vital normal, nyeri ringan / sedang
    • Gips terlalu ketat, tanpa kerusakan neurovaskuler
    • Sendi bengkak dan panas
    • Nyeri perut tidak spesifik
    • Perilaku / Psikiatrik :
    • Masalah kesehatan mental semi-urgent
    • Dalam observasi dan/atau tidak ada resiko langsung terhadap diri sendiri maupun orang lain
  5. ATS 5 :
    • Nyeri minimal tanpa ciri-ciri beresiko tinggi
    • Riwayat penyakit resiko rendah dan saat ini asimtomatik
    • Gejala minor dari penyakit stabil yang ada
    • Gejala minor dari kondisi dengan resiko rendah
    • Luka minor – lecet kecil, laserasi ringan (tidak membutuhkan jahitan)
    • Dijadwalkan kontrol misalnya pada kontrol luka, perban kompleks
    • Imunisasi
    • Perilaku / Psikiatrik :
      • Pasien yang dikenal dengan gejala kronis Krisis sosial, pasien baik secara klinis
      • Untuk pasien anak-anak digunakan standard yang berbeda, karena kondisi pada anak jauh lebih berbahaya daripada dewasa

TRIASE ANAK < 6 BULAN

RESIKO TINGGI RESIKO SEDANG

  • Pemberian makanan < ½ normal 1/2 – 2/3 normal
  • Arousal / Tingkat kewaspadaan (SSP) Sering mengantuk Penurunan aktivitas Konvulsi
  • Tangisan lemah Kadang mengantuk
  • Pernapasan Apnea atau Sianosis Sesak napas
  • Sirkulasi Kulit pucat dan panas Kulit pucat
  • Output cairan Muntah kehijauan
  • < 4 x popok basah / hari >5 x muntah dalam 24 jam Kencing kurang dari biasanya
  • Feses Tinja berdarah




BAB III TATA LAKSANA

 

Instalasi Gawat Darurat RS. yang menyelenggarakan pelayanan gawat darurat selama 24 jam melaksanakan kegiatan triage yang ditujukan untuk menyeleksi dan melayani pasien berdasarkan kondisi kegawatandaruratannya dan bukan berdasarkan urutan kedatangan pasien sesuai dengan prosedur. Triase harus dilakukan awal sejak pasien tiba di IGD oleh seorang petugas yang terlatih dan berpengalaman. Petugas ini harus memastikan adanya penilaian ulang terhadap pasien yang masih menunggu dan apabila keadaan berubah, dapat melakukan triase ulang.

Area Triase haruslah mudah dijangkau dan bertanda jelas. Untuk ukuran tempat harus memungkinkan untuk memeriksa pasien, memberi privasi dan dapat dengan jelas melihat ke arah pintu masuk, selain itu juga aman bagi petugas.

Setiap dilakukan triase harus ada dokumentasinya. Pencatatan ini mencakup :

  1. Tanggal dan jam pemeriksaan
  2. Nama petugas triase
  3. Diagnose utama yang ada
  4. Riwayat penyakit yang berhubungan dengan problem yang ada sekarang
  5. Alokasi berdasar kategori triase
  6. Waktu dan alasan dilakukan re-triase ulang
  7. Pemeriksaan penunjang yang dilakukan :
    • Setelah diseleksi, dilakukan tindakan sebagai berikut :
      • Ditangani di tempat periksa/tempat tindakan sesuai dengan kondisi klinisnya (bedah/non-bedah/obstetriginekologi).
      • Jika didapatkan kegawatdaruratan yang mengarah pada kondisi cardiac arrest dan/atau respiratory arrest segera ditangani di ruang resusitasi.
    • Jika pasien yang datang termasuk ATS 4 dan ATS 5 datang pada jam kerja maka diarahkan ke Instalasi Rawat Jalan untuk mendapatkan penanganan sesuai dengan kondisi klinisnya dan bilamana perlu dianjurkan untuk mendapatkan pemeriksaan oleh dokter spesialis. Jika pasien datang di luar jam kerja maka dilakukan penanganan sesuai dengan kondisi klinisnya setelah kasus-kasus gawat darurat terlayani.
    • Pasien datang dalam keadaan sudah meninggal dunia (death on arrival). Dipastikan terlebih dahulu bahwa pasien memang sudah meninggal dunia, untuk kemudian bilamana perlu dibawa ke kamar jenazah.

Kategori Waktu respon maximum :

  • ATS 1 :  Segera
  • ATS 2 : 10 menit
  • ATS 3 : 30 menit
  • ATS 4 : 60 menit
  • ATS 5 : 120 menit




 

BAB IV DOKUMENTASI

 

Kegiatan triage di Instalasi Gawat Darurat RS  didokumentasikan setiap hari di dalam buku register pelayanan Instalasi Gawat Darurat yang secara periodik dilaporkan setiap satu minggu sekali dalam rapat manager dan juga secara akumulatif dilaporkan satu bulan sekali dalam rapat kerja.

Contoh Video terkait Triage dan Instalasi Gawat Darurat bisa diliat di bawah ini :